TINTASIYASI.COM ...Tinta Emas Pengukir Peradaban Gemilang...

Ibnu Qayyim Ungkap Kata Terakhir Pria yang Sibuk Dagang

Sumber foto sunnahmadinah.wordpress.com


TINTASIYASI.COM-- Dalam Alquran, Allah SWT berulang-ulang berpesan bahwa kematian pasti akan dilalui. Allah berfirman: 

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ۗ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ۖ فَمَنْ زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ ۗ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ

"Setiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan, sesungguhnya, pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu.  Barang siapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan." (QS Ali Imran [3]:185). 

Kemudian, Allah menegaskan lagi: 

أَيْنَمَا تَكُونُوا يُدْرِكْكُمُ الْمَوْتُ وَلَوْ كُنْتُمْ فِي بُرُوجٍ مُشَيَّدَةٍ ۗ

"Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, kendatipun kamu di dalam benteng yang tinggi dan kokoh." (QS Annisa' [4]: 78).

Begitu juga surah berikut: 

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ۗ وَنَبْلُوكُمْ بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً ۖ وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ

"Setiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan, hanya kepada Kami-lah, kamu dikembalikan." (QS Al Anbiya' [21]: 35).

Pengalaman menarik diceritakan Imam Ibn Qayyim Al Jauziyah tentang seorang yang hanya sibuk berdagang dan lupa kepada Allah SWT. Begitu menjelang kematiannya, mulutnya sibuk berucap, "Barang ini murah, ayo beli. Ini bagus," dan seterusnya. Padahal, istri dan anaknya mengingatkannya agar berucap Allah. Tetapi, karena tidak familiar di lidahnya, ia tidak bisa mengucapkannya.

Oleh Sebab itulah, Rasulullah SAW selalu mengajarkan agar umatnya mendapatkan husnul khatimah (akhir yang baik). Dalam doa, Rasulullah SAW mengajarkan umatnya untuk membaca: 

اللَّهُمَّ اجْعَلْ خَيْرَ عُمْرِي آخِرَهُ ، وَخَيْرَ عَمَلِي خَوَاتِمَهُ ، وَخَيْرَ أَيَّامِي يَوْمَ أَلْقَاكَ

Allahummaj'al khayra 'umri akhirahu, wakhaira 'amali khawatimahu, wa khaira ayyami yauma al-qaka.

(Ya Allah, jadikanlah sebaik-baik umurku pada ujungnya, dan jadikan sebaik-baik amalku pada akhir hayatku, dan jadikan sebaik-baik hariku pada saat aku bertemu dengan-Mu (di hari kiamat). (HR Ibnu As-Sunni). []

Sumber artikel: https://m.republika.co.id/berita/qdnz6h320/ibnu-qayyim-ungkap-kata-terakhir-pria-yang-sibuk-dagang

Posting Komentar

0 Komentar