TAQOBALLAHU MINNA WAMINKUM TAQOBBAL YA KARIM

Istiqomah Dalam Ketaatan Pasca Ramadhan

sumber foto: tribunnews.com


Hari Raya Idul Fitri harusnya identik dengan suasana bahagia dan gembira. Namun kita menemukan fakta yang berbeda untuk idul fitri tahun ini. 

Bagaimana tidak, harusnya hari ini kaum muslimin merayakan kemenangan dengan penuh kegembiraan dengan syiar-syiar kegembiraan di masjid - masjid hingga di jalan jalan raya dengan kumandang takbir yang memecahkan atmosfir bumi hingga menembus langit. 

Akan tetapi qodarullah, kondisi pendemilah yang mengharuskan kaum muslimin melepas kebahagiaanya hanya di rumah mereka masing-masing. 

Tentu kita tidak hanya bergelayut dalam kesedihan atas kondisi pandemi ini, kita harus menatap hari-hari setelah hari raya idul fitri yang tentunya untuk berjuang meraih ketaatan yang jauh lebih sulit di banding ketika Ramadhan. 

Istiqomah dalam ketaatan, mudah di ucapkan akan tetapi susah di amalkan. Adalah sebuah fenomena yang lazim kita temui, ketika Ramadhan berlalu maka berlalu pula kebaikan dan ketaatan.

Padahal sudah selayaknya kita sebagai hamba Allah Ta'ala taat di setiap tempat dan waktu, bukan hanya di waktu dan tempat tertentu. 

Imam Ibnu Rajab berkata: "Sesungguhnya Allah jika Dia menerima amal (kebaikan) seorang hamba maka Dia akan memberi taufik kepada hamba-Nya tersebut untuk beramal shaleh setelahnya, sebagaimana ucapan salah seorang dari mereka (ulama salaf): Ganjaran perbuatan baik adalah (taufik dari Allah Ta'ala untuk melakukan) perbuatan baik setelahnya. 

Maka barangsiapa yang mengerjakan amal kebaikan, lalu dia mengerjakan amal kebaikan lagi setelahnya, maka itu merupakan pertanda diterimanya amal kebaikannya yang pertama (oleh Allah Ta'ala), sebagaimana barangsiapa yang mengerjakan amal kebakan, lalu dia dia mengerjakan perbuatan buruk (setelahnya), maka itu merupakan pertanda tertolak dan tidak diterimanya amal kebaikan tersebut". (Kitab Latha-iful ma'aarif, hal. 311)

Itulah sebabnya, istiqamah menjadi penting. Istiqamah dalam berbuat baik bisa jadi merupakan salah satu indikator diterimanya ibadah kita di bulan yang berkah. Telah diriwayatkan dalam hadits Bukhari, bahwa amal ibadah yang paling dicintai Allah swt adalah amal yang paling terus-menerus dikerjakan meskipun sedikit. Bahkan jika kita istiqamah menjalani amalan tersebut, maka amalan kita akan terus dicatat walaupun kita sedang sakit atau melakukan perjalanan.

Ada pula salah satu hadits yang menggaungkan mengenai pentingnya beristiqamah hingga maut menjemput. Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,

"Janganlah kalian terkagum dengan amalan seseorang sampai kalian melihat amalan akhir hayatnya. Karena mungkin saja seseorang beramal pada suatu waktu dengan amalan yang shalih, yang seandainya ia mati, maka ia akan masuk surga. Akan tetapi, ia berubah dan mengamalkan perbuatan jelek. Mungkin saja seseorang beramal pada suatu waktu dengan suatu amalan jelek, yang seandainya ia mati, maka akan masuk neraka. Akan tetapi, ia berubah dan beramal dengan amalan shalih. Oleh karenanya, apabila Allah menginginkan satu kebaikan kepada seorang hamba, Allah akan menunjukinya sebelum ia meninggal." Para sahabat bertanya, "Apa maksud menunjuki sebelum meninggal?" Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam menjawab, "Yaitu memberikan ia taufik untuk beramal shalih dan mati dalam keadaan seperti itu." (HR. Ahmad)

Hadits ini mengajarkan kita agar kita tidak berbangga-bangga dengan amal shaleh yang telah kita lakukan. Dengan shalat kita. Dengan bacaan Alquran kita. Dengan puasa kita. Dengan amal kebajikan apapun yang kita lakukan. Karena kita tidak tahu bagaimana akhir kehidupan kita. Semoga Allah menerima amal ibadah kita di sepanjang Ramadhan ini dan mengistiqomahkan kita dalam ketaatan di sepanjang tahun berikutnya. Aamiin.[]

Oleh: Irma Setyawati. S. Pd 
Pemerhati Masalah Sosial dan Pendidikan

Posting Komentar

0 Komentar