TINTASIYASI.COM ...Tinta Emas Pengukir Peradaban Gemilang...

MATINYA NURANI MANUSIA KARENA CORONA


Sebagaimana diberitakan oleh KOMPAS.com 9/4/2020 - Rencana pemakaman seorang perawat asal Kabupaten Semarang yang meninggal karena positif corona atau Covid-19 di Taman Pemakaman Umum (TPU) Sewakul, Ungaran Timur, akhirnya berubah. Perubahan lokasi pemakaman ini karena ada penolakan sebagian warga. Humas Gugus Tugas Pencegahan Covid-19 Kabupaten Semarang, Alexander Gunawan, mengatakan sebelumnya pengurus RT setempat sudah sepakat dengan pemakaman perawat tersebut di Sewakul. Dan akhirnya malam ini dimakamkan di makam keluarga RS Kariadi di Bergota.

Terasa sesak nafas ini mendengar berita tenaga medis ini meninggal karena covid-19 namun ditolak olah warga setempat untuk dimakamkan di makam daerah Ungaran. Tindak pidana apa yang ia lakukan, seolah sudah meninggal pun disia-siakan.

Seruan saya: "Wahai kalian seluruh anggota masyarakat  yang menolak pemakaman di mana pun kalian berada, ingatlah andai saudaramu atau dirimu sendiri "modiar" karena corona ini, apa yang kalian rasakan jika jenazah ditolak untuk dimakamkan?"

Terkait dengan masalah ini, saya coba copy-kan tulisan Sdr Ahmad Muntaha AM (NuOnline) yang menyangkut tentang penolakan pemakaman jenazah dari sisi agama Islam dan kesehatan. Oleh karena berkaitan dengan kesehatan, tentu kehati-hatian harus merujuk kepada ahlinya, yaitu para dokter yang memang mempunyai basis ilmu kesehatan atau ahlul khubrah fit thibb. Berkaitan hal ini Grand Syekh Ke-24 Al-Azhar, Syekh Jadul Haq Ali Jadul Haq (1917-1996 M) menjelaskan, dokter merupakan bagian dari ahli zikir atau pakar dalam bidang yang menjadi konsentrasinya yang mendapatkan legalitas Al-Qur’an:

قَدْ قَالَ سُبْحَانَهُ تَعْلِيمًا وَتَوْجِيهًا لِخَلْقِهِ:فَاسْأَلُوا أَهْلَ الذِّكْرِ إِنْ كُنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ (الأنبياء: 7). وَالطَّبِيبُ فِي عَمَلِهِ وَتَخَصُّصِهِ مِنْ أَهْلِ الذِّكْرِ، وَالْعَمَلُ أَمَانَةٌ.

Artinya, “Allah SWT sungguh telah mengajarkan dan mengarahkan makhluk-Nya dengan berfirman, ‘Bertanyalah kepada ahli zikir jika kalian tidak mengetahui’ (Surat Al-Anbiya ayat 7). Dokter dalam aktivitas medisnya dan bidang spesialisasinya merupakan ahli zikir yang masuk dalam ayat ini. Aktivitas medisnya merupakan amanah baginya,” (Jadul Haq Ali Jadul Haq, Fatawa Al-Azhar [tentang Hukum Aborsi], Muharram 1410 H/4 Desember 1980, II/318) dan (Keputusan Bahtsul Masail Syuriyah Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama Jawa Timur tentang Covid-19, Nomor:645/PW/A-II/L/III/2020).

Sementara berkaitan dengan penguburan jenazah terjangkit Covid-19, SOP (Standard Operating Procedure) pemulasaran jenazah Covid-19 sudah disesuaikan dengan hukum positif mutakhir—UU Nomor 4 Tahun 1984 Tentang Wabah Penyakit Menular, UU Nomor 6 Tahun 2018 Tentang Kekarantinaan Kesehatan, dan Surat Edaran Dirjen P2P Nomor 483 Tahun 2020 Tentang Revisi Ke-2 Pedoman Kesiapsiagaan Menghadapi Infeksi Novel Corona Virus (Covid-19)—secara terang-terangan menyatakan, “Penguburan dapat dilaksanakan di tempat pemakaman umum.” (SOP Pemulasaran Jenazah Covid-19, Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta).

Artinya, selama pemulasaran jenazah Covid-19 telah dilakukan dengan benar sesuai SOP yang ada, maka tidak ada alasan yang dapat dibenarkan untuk menolak penguburannya. Sebab rujukan sahih dalam urusan ini adalah para dokter dan tenaga medis.

Jadi, siapa yang "go block" kalau ada penolakan jenazah korban covid-19? Covid-nya atau masyarakatnya? Sudah sedemikian tumpulkah rasa kemanusiaan kita? Sudah matikah nurani kita karena corona?.[]

Oleh Prof Suteki S. H. M. Hum
Pakar Filsafat Pancasila

Posting Komentar

0 Komentar