TINTASIYASI.COM ...Tinta Emas Pengukir Peradaban Gemilang...

PM Australia Pertanyakan Laporan Indonesia Bebas Virus Corona

PM Australia, Scott Morrison, menyatakan ada kesulitan tersendiri bagi Indonesia untuk mendeteksi virus corona karena wilayah yang luas.(SAUL LOEB / AFP)

TINTASIYASI.COM -  Perdana Menteri Australia, Scott Morrison, mempertanyakan laporan yang menyatakan sampai hari ini belum terjadi kasus pasien positif terinfeksi virus corona (covid-19) di Indonesia hingga hari ini, Jumat (28/2).

Dikutip dari The Sydney Morning Herald, Morrison mempertanyakan kemungkinan ada kasus corona di Indonesia yang belum terkonfirmasi dalam sebuah wawancara dengan stasiun radio Australia, 3AW.

Dalam wawancara tersebut, Morrison mengatakan klaim Indonesia terkait belum ada data soal infeksi virus corona merupakan "fungsi dari kemampuan mereka untuk menguji".

Dalam  program bincang-bincang itu, penyiar Neil Mitchell lantas mengajukan pertanyaan penegasan kepada Morrison soal bagaimana jika "sebenarnya sudah ada kasus [virus corona] tetapi mereka [pemerintah Indonesia] belum mengonfirmasinya?"

"Itu [Indonesia] adalah negara yang sangat besar dan banyak pulau dan akan sangat sulit untuk memberikan jaminan absolut tentang jumlah tersebut," ujar Morrison.

"Saya tidak bermaksud [tidak sopan]. Indonesia memiliki sistem kesehatan yang berbeda dengan Australia. Dan kami memiliki kapasitas yang berbeda untuk memberikan jaminan tersebut," lanjutnya lagi.

Secara terpisah, Sekretaris Jenderal Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Kementerian Kesehatan, Achmad Yurianto, menyatakan sudah bekerja keras dalam mendeteksi dan mencegah penyebaran virus corona di Indonesia.

"Jangan mengukur menggunakan standar Australia. Indonesia bukan Australia, Australia bukan Indonesia," ujarnya.

"Kondisinya berbeda. Kami telah melakukan semuanya sesuai prosedur, Anda sebaiknya menanyakan kepada WHO," kata Achmad.

Perkara prosedur penanganan yang sudah dilakukan Indonesia, Achmad mengatakan hal tersebut jadi wewenang Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Menteri Kesehatan, Terawan Agus Putranto, menegaskan pasien yang meninggal di Semarang sudah dinyatakan negatif corona, dan meninggal karena flu babi atau virus H1N1.

Sedangkan laporan yang menyebut seorang warga Jepang terjangkit virus corona usai berkunjung ke Bali ternyata keliru. Setelah dilakukan uji klinis, yang bersangkutan dinyatakan terpapar virus H1N1.

Menteri Luar Negeri, Retno Marsudi, tidak menanggapi pertanyaan CNNIndonesia.com terkait pernyataan Morrison tersebut. Menurut data pariwisata, sebanyak 1,3 juta pelancong asal Australia berkunjung ke Bali pada 2019. []

Sumber Berita: https://m.cnnindonesia.com/internasional/20200228161357-113-479131/pm-australia-pertanyakan-laporan-indonesia-bebas-virus-corona?utm_source=twitter&utm_medium=oa&utm_content=cnnindonesia&utm_campaign=cmssocmed

Posting Komentar

0 Komentar