Sepenggal Kisah Buku Rapor

Bagi sebagian siswa yang songong, 
rapor bak vonis hakim.
Bagi siswa yang waras, 
rapor bak buku diari bertabur tinta emas.
Bagi ibu-ibu kekinian, 
rapor.. ehm.... INSTAGRAM !!
Bagi guru, rapor.. dilema. Siswa harus diberi ponten. Ponten berapa? 
Hmmm, jangan lupakan kebijakan sekolah.. !!!!

Kehidupan pun ada rapornya.
Sang Malaikat, makhluk yang tak kenal lelah, selalu mencatat. 
Kehidupan di evaluasi. 
Sangaaat detil.. dari A sampai Z.
Untuk rapor setiap kita di akherat kelak..

Pegawai ada rapor. 
Buruh pun jelas ada rapor. 
Trus, kalo penguasa..?? 
Ya, jelas ada rapor nya laaaah.....

Rapor rupanya lebih afdol bertutur tentang kekuasaan. 
Lebih gemar bercerita tentang kinerja kekuasaan. 
Lho..??!! Kenapa..??!! 
Karena saat rapor menuturkan kisah seputar kekuasaan, 
ada masa depan bangsa yang dipertautkan dan dipertaruhkan.....

Rapor bisa bertutur, 
berkisah pada siapapun.. 
Dalam wangi kopi.. 
Aroma teh..
Wangi parfum.. 
Ataukah bau ketiak kuli bangunan. 
Tutur dan kisah rapor tentang kekuasaan selalu semerbak merona..

Sudah 100 hari ..... 
Begitu si rapor mulai bertutur, 
berkisah mirip celotehan nyinyir ibu-ibu menawar harga pisang. 

3
5,5
9 untuk dusta dan janji palsu

Merah. Bara. Ngeri. 
Api Duka.. 
Ntah, banyak lagi.

Kritik, dimaknai kebencian
Mentri salah, Dirjen dicopot
Korupsi, diajak main CILUKBA
Virus Corona? Doa saja..
Putar puter pusing
Otak dungu miskin narasi
Radikal dijadikan kambing terhitamkan 
Keadilan sosial pun hanya wacana

Omnibus Law ??? 
Apaan tuh..??
Melly Guslaw ?? Hmmm.....

Rapor akan terus bertutur 
Berkisah dalam ragamnya, 
yang terduka sekalipun.

Kita?

Rapor itu mesti diperbaiki.
Remedial?
Gila!!! Sudah dua periode....

Lalu?

.. kembalikan saja pada Sang Pemilik Kehidupan.
Bukankah Dia Yang Maha Mengatur..? 
Mengapa enggan patuh pada rule of the game-Nya yang kaffah..


di sudut senja,

Oleh: Tia Damayanti

Post a Comment

0 Comments